MANAJEMEN DAN KESEHATAN

Jumat, 05 Oktober 2012

PIJAT PERINEUM


ISU TERKINI DALAM KEBIDANAN (PIJAT PERINEUM)
Meskipun episiotomi (menggunting perineum untuk melebarkan jalan keluar bayi) tidak lagi rutin dilakukan saat ini, namun alangkah baiknya apabila kita juga dapat mencegah kejadian episiotomi dan jahitan pada perineum di kala melahirkan. Hal ini perlu dipikirkan terutama apabila Ibu sudah pernah mengalami episiotomi sebelumnya (dan merasakan tidak enaknya proses penyembuhan) atau ini adalah pengalaman melahirkan yang pertama kali.
A.    Pengertian
Perineum adalah area kulit antara liang vagina dengan anus (dubur) yang dapat robek ketika melahirkan atau secara sengaja digunting guna melebarkan jalan keluar bayi (episiotomi).
 Pijat perineum adalah teknik memijat perineum di kala hamil atau beberapa minggu sebelum melahirkan guna meningkatkan aliran darah ke daerah ini dan meningkatkan elastisitas perineum. Peningkatan elastisitas perineum akan mencegah kejadian robekan perineum maupun episiotomi.
B.     Keuntungan pijat perineum
Pijat perineum memiliki berbagai keuntungan yang semuanya bertujuan mengurangi kejadian trauma di saat melahirkan. Keuntungannya diantaranya adalah :
  • Menstimulasi aliran darah ke perineum yang akan membantu mempercepat proses penyembuhan setelah melahirkan
  • Membantu ibu lebih santai di saat pemeriksaan vagina (Vaginal Touche)
  • Membantu menyiapkan mental ibu terhadap tekanan dan regangan perineum di kala kepala bayi akan keluar
  • Menghindari kejadian episiotomi atau robeknya perineum di kala melahirkan dengan meningkatkan elastisitas perineum.
  • Membantu otot-otot perineum dan vagina jadi elastis sehingga memperkecil risiko perobekan dan episiotomi.
  • Melancarkan aliran darah di daerah perineum  dan vagina, serta aliran hormon yang membantu melemaskan otot-otot dasar panggul sehingga proses persalinan jadi lebih mudah.
  • Mempercepat pemulihan jaringan dan otot-otot di sekitar jalan lahir setelah bersalin.
  • Membantu ibu mengontrol diri saat mengejan, karena “jalan keluar” untuk bayi sudah disiapkan dengan baik.
  • Meningkatkan kedekatan hubungan dengan pasangan, bila kita melibatkan suami untuk melakukan pijat perineum ini.


  1. Waktu Pemijatan
Pemijatan perineum sebaiknya sudah mulai dilakukan sejak enam minggu sebelum hari-H  persalinan, ibu bisa mulai memijat daerah perineum, area di antara vagina dan anus. Pijatan pada perineum ini dapat meningkatkan kemampuan meregang area ini, sehingga kemungkinan ibu mengalami episiotomi (sayatan pada pintu vagina untuk mempermudah keluarnya bayi) maupun robekan akibat persalinan jadi lebih kecil. Pijat perineum ini memang belum selalu terbukti meningkatkan fleksibilitas otot di area ini. Lakukanlah pemijatan sebanyak 5-6 kali dalam seminggu secara rutin. Selanjutnya, selama 2 minggu menjelang persalinan, pemijatan dilakukan setiap hari, dengan jadwal sebagai berikut:
·         Minggu pertama, lakukan selama 3 menit.
·         Minggu kedua, lakukan selama 5 menit.
·         Hentikan pemijatan ketika kantung ketuban mulai pecah dan cairan ketuban mulai keluar. Atau, pada saat proses persalinan sudah dimulai.
D.    Kontra Indikasi
Ibu hamil dengan infeksi herpes aktif di daerah vagina, infeksi saluran kemih, infeksi jamur, atau infeksi menular  yang dapat menyebar dengan kontak langsung dan memperparah penyebaran infeksi.

E.     Persiapan Sebelum Peminjatan
1.      Persiapan untuk Ibu
·         Ruangan yang tenang dan nyaman
·         Ruangan yang aman
·         Ruangan tidak terlalu terang
2.      Persiapan untuk Pemijat
·         Tangan pemijat harus bersih dan bekerja secara hati – hati.
·         Selalu cepat tanggap tehadap Ibu jika mengalami rasa nyeri yang berlebihan.
·         Atur  posisi Ibu dalam keadaan yang nyaman ketika melakukan pemijatan.
3.      Alat
·         Minyak yang hangat seperti minyak gandum yang kaya vitamin  E, minyak sayur atau sweet almond.
·         Jam atau petunjuk waktu untuk menghitung lamanya pemijatan.
·         Beberapa buah bantal untuk pengganjal Ibu.
·         Sarung tangan yang steril
·         Handuk kecil setelah pemijatan


F.     Teknik Pijat Perineum
1.      Cuci tangan ibu terlebih dahulu dan pastikan kuku ibu tidak panjang.
2.      Berbaringlah dalam keadaan yang nyaman
3.      Ibu dapat menggunakan cermin untuk pertama kali guna mengetahui daerah perineum tersebut.
4.      Ibu dapat menggunakan minyak zaitun, minyak vitamin E, minyak kelapa, atau sweet almond  pada jari-jari tangan, jempol, dan area perineum.  Lakukan pemijatan sebelum mandi pagi dan sore
5.      Letakkan satu atau dua ibu jari (atau jari lainnya bila ibu jari tidak sampai) sekitar 2-3 cm di dalam vagina. Tekan ke bawah dan kemudian menyamping pada saat bersamaan. Perlahan-lahan coba rengangkan daerah tersebut sampai ibu merasakan sensasi seperti terbakar, perih, atau timbul rasa hangat (slight burning).
6.      Tahan ibu jari dalam posisi seperti diatas selama 2 menit sampai daerah tersebut menjadi tidak terlalu berasa dan ibu tidak terlalu merasakan perih lagi.
7.      Tetap tekan daerah tersebut dengan ibu jari. Perlahan-lahan pijat ke depan dan ke belakang melewati separuh terbawah dari vagina. Lakukan ini selama 3-4 menit. Ingatlah untuk menghindari pembukaan saluran kemih, ibu dapat memulai dengan pijatan ringan dan semakin ditingkatkan tekanannya seiring dengan sensitivitas yang berkurang
8.      Ketika ibu sedang memijat, tarik perlahan bagian terbawah dari vagina dengan ibu jari tetap berada di dalam. Hal ini akan membantu meregangkan kulit dimana kepala bayi saat melahirkan nanti akan meregangkan perineum itu sendiri
9.      Lakukan pijatan perlahan-lahan dan hindari pembukaan dari katup uretra (lubang kencing) untuk menghindari iritasi atau infeksi.
10.  Setelah pemijatan selesai  di lakukan, kompres hangat jaringan perineum  Ibu selama kurang-lebih 10 menit. Lakukan secara perlahan dan hati-hati. Kompres hangat ini akan meningkatkan sirkulasi darah sehingga otot-otot di daerah perineum kendur (tidak berkontraksi atau tegang).
Dalam waktu beberapa minggu, ibu akan merasakan daerah perineum menjadi lebih elastis. Melahirkan dengan perlahan dan terkendali (mengikuti instruksi dokter/bidan  ketika mendorong) adalah kunci jaminan perineum utuh dan mengurangi angka kejadian laserasi (robekan/perlukaan). Bayi harus berada di dalam kondisi baik dan ibu harus mengikuti segala hal yang diperintahkan oleh dokter/bidan.
tips2
     Gambar Cara Pemijatan Perineum
  1. Hal-hal yang harus diperhatikan
a.       Sebelum melakukan pemijatan
-          Jangan memijat seandainya didaerah kemaluan ibu terdapat infeksi
-          Jangan memaksakan posisi pijat tertentu pada ibu
-          Jangan memaksa ibu untuk dipijat
b.   Pada saat pemijatan
-    Hentikan pemijatan ketika kantung ketuban mulai pecah dan cairan ketuban mulai keluar. Atau, pada saat proses persalinan sudah dimulai.



c.  Hal-hal yang perlu diingat segera setelah melakukan pemijatan
·         Jika terjadi iritasi, segera datang untuk memberitahukan bidan
Pijatan perineum ini tidak untuk semua orang dan juga mungkin tak membantu pada semua kasus. Yang tak kalah penting,  pilihlah bidan atau dokter yang berpengalaman membantu persalinan tanpa episiotomi.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar